oleh

WHO: Kecanduan Seks Adalah Penyakit Mental

NEW YORK, SUARADEWAN.com — Hanya beberapa minggu setelah mengklasifikasikan kecanduan Games sebagai penyakit mental untuk pertama kalinya, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah melakukan hal yang sama untuk perilaku seksual kompulsif.

WHO menggambarkan kondisi ini sebagai “pola kegagalan yang terus-menerus untuk mengendalikan dorongan seksual yang intens dan berulang-ulang atau desakan yang menghasilkan perilaku seksual berulang.”

Dr Valerie Voon, dari Royal College of Psychiatrists, mengatakan kepada New York Post bahwa sekitar 2 hingga 4 persen populasi Inggris menderita perilaku seksual kompulsif, sementara di AS, jumlahnya berkisar antara 3 dan 6 persen orang dewasa.

Baca juga  Skandal Pemimpin Dunia Yang Tiduri Ratusan Hingga Ribuan Wanita

“Ini adalah perilaku yang cenderung disembunyikan karena memalukan dan seringkali pecandu seks tidak tampil ke depan,” katanya.

“Menambahkan ini ke daftar WHO adalah langkah yang sangat baik untuk pasien karena memungkinkan mereka untuk mengenali bahwa mereka menderita masalah-itu membawanya keluar dari bayang-bayang dan mereka dapat mencari bantuan untuk itu.”

Voon juga menambahkan bahwa kecanduan seks dapat diobati bersamaan dengan masalah lain seperti depresi dan kecemasan.

Baca juga  Pakar Kesehatan Dunia Peringatkan Sistem Kesehatan di Indonesia

Gejala perilaku seksual kompulsif, menurut WHO, termasuk seks menjadi “fokus utama” dari kehidupan seseorang dengan mengorbankan isu-isu penting lainnya, seperti kesehatan, minat dan tanggung jawab.

“Kami mendengar dari banyak orang yang tidak dapat mengontrol perilaku seksual mereka,” kata Ammanda Major, yang merupakan bagian dari hubungan amal, Relate, menyambut langkah itu. “Ini sering berdampak negatif pada kehidupan mereka dan kesejahteraan pasangan dan keluarga.” (Sul / kes)