Umat Islam Indonesia Gelar Aksi 115 ‘Aksi Indonesia Bebaskan Baitul Maqdis’

Umat Islam Indonesia Gelar Aksi 115 ‘Aksi Indonesia Bebaskan Baitul Maqdis’

JAKARTA, SUARADEWAN.com -- Ribuan umat Islam Indonesia mengikuti Aksi Solidaritas Bela Baitul Maqdis Palestina atau Aksi 115 di Lapangan Monas, Jakart

Inilah Ar-Rayah dan Liwa’, Bendera Tauhid Milik Rasulullah SAW
Fakta Al-Aqsha Yang Tak Banyak Diketahui Umat Islam
Jangan Kaget Bila Rusia Masa Kini Adalah Sebuah Negeri Muslim

JAKARTA, SUARADEWAN.com — Ribuan umat Islam Indonesia mengikuti Aksi Solidaritas Bela Baitul Maqdis Palestina atau Aksi 115 di Lapangan Monas, Jakarta, Jumat (11/5).  Aksi 115 bertema ‘Aksi Indonesia Bebaskan Baitul Maqdis’.

Aksi 115 digelar untuk memprotes keputusan sepihak pemerintah Amerika Serikat yang memindahkan Kantor Kedutaaan Besar AS untuk Israel, dari Tel Aviv ke kota suci Yerusalem. Umat Islam menggelar aksi ini dengan damai dan menyampaikan beberapa tuntutan aksi.

Tuntutan tersebut dibacakan Sekjen Koalisi Bela Baitul Maqdis Ustaz Syaefudin Ahmad Syuhada. Presiden Amerika Serikat Donald Trump pada 6 Desember 2017 telah mengklaim Yerusalem sebagai Ibu Kota Israel. Kemudian, 128 negara dalam sidang darurat majelis umum PBB mendukung resolusi menolak keputusan Trump yang provokatif tersebut.

Namun, Trump sama sekali tidak mengindahkan penolakan dunia atas sikap provokatifnya itu. Amerika tetap akan tetap memindahkan kedutannya pada 14 Mei mendatang. “Hal ini sangat jelas menggambarkan sikap jahat Trump yang menantang dunia Islam dan dunia secara keseluruhan. Oleh karena itu, kami rakyat Indonesia mengajukan tuntutan-tuntutan sebagai berikut,” ujar Ustaz Syuhada saat membacakan tuntutan Aksi 115 bersama sejumlah tokoh yang hadir.

Baca juga  Indonesia Desak DK PBB Hentikan Aksi Kekerasan Zionis Israel

Pertama, massa Aksi 115 menuntut majelis umum PBB bersikap tegas atas pelanggaran Donald Trump yang bertentangan dengan sembilan resolusi dewan keamanan PBB. Kedua, massa Aksi 115 menuntut Organisasi Kerja Sama Islam (OKI) bersatu dan menentang keras keputusan Trump tersebut serta menggelar sidang darurat sebagai suara aspirasi umat Islam global.

Ketiga, massa Aksi 115 menuntut Pemerintah Amerika Serikat membatalkan pengakuan terhadap eksistensi negara Israel dan rencana pemindahan kedutaan AS di Yerusalem, serta keputusan provokatifnya yang mengakui Yerusalem sebagai Ibu Kota Israel.

Baca juga  Hentikan Penjajahan Atas Palestina, Indonesia Bisa Lakukan Cara Ini

Keempat, massa Aksi 115 menuntut kepada pemerintah RI berjuang keras menggunakan haknya dengan menekan, mengarahkan OKI dan PBB bersama melawan keputusan Trump sebagaimana janji pemerintah melalui Kementerian Luar Negeri selama ini Palestina di jantung hati kebijakan luar negeri Indonesia.

Kelima, massa Aksi 115 meminta seluruh rakyat Indonesia terus bersatu dalam memperjuangkan hak-hak rakyat Palestina hingga mencapai kemerdekaan yang sesungguhnya dari penjajah zionis Israel. “Khususnya kepada umat Islam Indonesia memperkukuh Ukhuwah Islamiyah dan tetap berada di bawah bimbingan ulama kami agar tercapainya tujuan seluruh perjuangan Baitul Maqdis kembalinya Masjid Al Aqsa ke pangkuan kaum Muslimin,” kata Ustaz Syuhada. (rep)

COMMENTS

DISQUS: