oleh

Senator AS: Serangan Rudal AS Terhadap Suriah Menempatkan AS Sama Dengan ISIS

banner-300x250

SUARADEWAN.com – Senator Republik Rand Paul mengatakan bahwa serangan rudal AS baru-baru ini terhadap pangkalan udara Suriah menempatkan AS sedang berjuang di sisi yang sama sebagai kelompok teroris sebagaimana ISIS.

Setelah perintah langsung dari Presiden Donald Trump, Angkatan Laut AS USS Porter dan USS Ross yang dipandu rudal menembakkan 59 rudal jelajah Tomahawk dari Laut Mediterania ke Pangkalan Militer Shayrat di Suriah Jumat pagi, menghancurkan sebanyak 20 pesawat.

Serangan itu adalah pembalasan atas serangan kimia pada hari Selasa, dan Washington bersikeras bahwa pemerintah bertanggung jawab atas serangan itu.

“Jangan salah, pemboman Assad berarti Amerika Serikat sedang berjuang di sisi yang sama seperti ISIS,” tulis Paul dalam sebuah artikel Fox News, Jumat, menjelaskan kebijakan Trump adalah “berbahaya dan salah secara moral.”

“Aksi militer tidak dalam kepentingan keamanan nasional kita dan tidak berwenang. Intervensi sebelum kami di wilayah ini telah melakukan apa-apa untuk membuat kita lebih aman, dan Suriah tidak akan berbeda,” tulis anggota parlemen itu.

Dikatakannya bahwa Presiden Suriah Bashar al-Assad telah memerangi teroris, Paul memperingatkan bahwa mengusir Assar akan merubah Suriah menjadi seperti Libya yang lain, di mana 2011 yang dipimpin AS melakukan intervensi untuk menggulingkan mantan pemimpin Muammar Gaddafi menjadi bumerang dan menimbulkan kelompok-kelompok ekstremis.

“Siapa yang akan mengambil alih Suriah jika Assad digulingkan? Pengalaman di Libya memperlihatkan kekacauan bisa memerintah,” Republikan memperingatkan.

Paul, yang pernah gagal bersaing melawan Trump dalam pencalonan presiden tahun lalu, mengatakan bahwa Presiden harus berkonsultasi dengan Kongres sebelum mengambil tindakan militer terhadap negara-negara lain.

“Tidak peduli siapa presiden atau apa partai mereka, itu adalah keyakinan saya bahwa presiden membutuhkan otorisasi kongres untuk aksi militer, seperti yang dipersyaratkan oleh Konstitusi,” tulisnya.

McCain marah dengan ucapan Paulus

Pandangan Paulus tersebut membuat Ketua Komite Angkatan Bersenjata Senat John McCain marah, dengan mengatakan bahwa rekannya yang juga berasal dari partai Republik itu telah kehilangan pengaruhnya di Senat.

“Kami hanya terlalu berbeda dan dia tidak memiliki pengaruh yang nyata di Senat Amerika Serikat,” kata McCain pada CNN.

“Saya tidak memperhatikan terus terang apa yang dikatakan oleh Senator Paul.”

Senator Arizona tersebut menuduh Paul menjadi salah pada “setiap masalah lain yang saya tahu itu ada hubungannya dengan keamanan nasional.”

Paul, yang sering bentrok dengan McCain pada masalah militer dan keamanan, telah mengatakan sebelumnya bahwa Veteran perang Vietnam adalah “sedikit tertekuk” dan membuat “kasus benar-benar kuat untuk batas tertentu.” (SD)