oleh

Populasi Muslim di Macedonia Terus Mengalami Penyusutan

SUARADEWAN.com — Agama Islam menjadi agama terbanyak kedua yang dianut  rakyat Macedonia. Sensus 1994 menyebutkan jumlah pemeluk Islam di sana mencapai 30 persen dari total populasi negara tersebut yang sebesar 2,1 juta penduduk.

Persentase Islam di Macedonia ini termasuk yang terbesar di Eropa, setelah negara Turki, Albania, dan Bosnia-Herzegovina. Islam terutama dianut oleh mereka yang berasal dari etnis Turki, Bosnia, dan Albania.

banner 1280x904

Ajaran Islam mulai merambah ke wilayah Macedonia bersamaan dengan penaklukan yang dilakukan oleh Kerajaan Turki Usmani(Ottoman) pada akhir abad ke-14 M. Macedonia, yang saat itu menjadi bagian dari Kekaisaran Serbia, berhasil ditaklukkan Kesultanan Ottoman tanpa adanya perlawanan dari penguasa Serbia yang kekuasaannya kala itu memang mulai melemah.

Dan, sejak saat itu Islam tumbuh dan berkembang di wilayah Macedonia.  Runtuhnya kekuasaan Kesultanan Ottoman di kawasan Balkan berdampak pada penurunan jumlah populasi warga Muslim Macedonia. Jika sebelum Perang Dunia II, penduduk Muslim Macedonia diperkirakan mencapai 27 ribu orang, dalam sensus yang dilakukan pada tahun-tahun berikutnya angka tersebut menurun tajam.

Pada 1953, populasi Muslim di Macedonia diperkirakan hanya sebanyak 1.591 orang dan pada 1961 meningkat menjadi 3.002 jiwa. Dan, pada tahun 1981 meningkat menjadi 39.355 jiwa.

Baca juga  HMI dan Islamisasi Gerakan, Refleksi 73 Tahun HMI

Warga Muslim Macedonia sebagian besar terkonsentrasi di wilayah barat dan timur yang berbatasan dengan Albania. Komunitas Muslim juga bisa ditemukan di kawasan Centar Zupa. Namun, orang-orang Muslim yang bermukim di kawasan ini lebih bangga menyebut diri mereka sebagai Muslim Turki dibandingkan Muslim Macedonia.

Tempat lainnya yang juga banyak dihuni komunitas Muslim adalah Labunista yang terletak di wilayah Struga. Di bagian utara Macedonia, tepatnya di Debar, juga banyak terdapat desa-desa Muslim.

Kantong Muslim lainnya di Macedonia adalah kawasan  Dolna Reka, Rostusa, Tetovo, Torbesija, Plasnica, dan Dolneni. Wilayah-wilayah tersebut umumnya didiami warga Muslim dari etnis Turki. Sedangkan penduduk Muslim Macedonia yang berasal dari etnis Albania dan Kosovo dapat ditemukan di sepanjang perbatasan Macedonia dengan kedua negara tersebut.

Saat ini, sebagian besar Muslim di Macedonia bekerja dalam bidang pertanian. Namun, banyak juga di antara mereka yang bekerja di luar negeri.

Dalam beberapa dekade terakhir, banyak dari warga Muslim Macedonia yang berimigrasi ke negara-negara di kawasan Eropa Barat dan Amerika Utara.

Selain dikenal karena keahliannya dalam bidang pertanian, Muslim Macedonia juga dikenal ahli dalam seni melukis, memahat kayu, dan membuat mosaik.

Baca juga  Bagaimana Kekhalifahan Usmani Yang Berusia Enam Abad Lebih dan Menguasai Tiga Benua Berakhir

Muslim Macedonia secara tidak langsung juga ikut aktif dalam kegiatan politik di negara tersebut. Untuk menyuarakan aspirasi politik, mereka membentuk sebuah wadah bersama bernama Asosiasi Muslim Macedonia.

Wadah politik bagi Muslim di Macedonia ini didirikan pada 1970 dengan dukungan dari pemerintah. Namun, banyak pihak yang menduga organisasi ini sengaja dibentuk pemerintah guna mengontrol aspirasi komunitas Muslim di sana.

Asimilasi warga Muslim ke dalam masyarakat Albania menjadi isu politik yang berembus cukup kencang di Macedonia. Pada 1990, ketua organisasi Muslim Macedonia, Riza Memedovski, mengirimkan sebuah surat terbuka kepada ketua Partai Demokrat Sejahtera Macedonia terkait isu asimilasi ini. Dalam surat yang ditulisnya, Memedovski menuduh partai politik tersebut menggunakan isu agama untuk mempromosikan gerakan Albanisasi kepada komunitas Muslim Macedonia.

Isu asmilasi ini semakin kencang ketika 1995, orang-orang dari etnis Albania yang mendominasi dewan masyarakat Islam Macedonia menyatakan bahwa Albania adalah bahasa resmi umat Islam di Macedonia. Keputusan itu menimbulkan protes dari para pemimpin komunitas Muslim Macedonia. (sumber: Harian Republika)

Komentar