oleh

Mulai Pulih, Iran Bersiap Buka Beberapa Masjid dan Longgarkan Aktivitas Warga

TEHERAN, SUARADEWAN.com — Negara-negara di dunia, sebagian sudah mulai beraktivitas dan pulih secara perlahan setelah terpukul wabah virus Corona COVID-19. Hal itu tampak dari semakin menurunnya kasus positif hingga intensitas penularan yang juga menurun. Iran juga mulai menunjukkan indikasi ini.

Presiden Iran, Hassan Rouhani mengatakan bahwa Iran akan membuka masjid di wilayah-wilayah yang bebas dari wabah virus Corona seiring dengan dilonggarkannya pembatasan aktivitas warga.

banner 1280x904

Menurut situs web resmi kepresidenan, Iran akan membagi wilayah-wilayahnya menjadi warna putih, kuning, dan merah berdasarkan jumah infeksi dan kematian.

Hassan Rouhani mengatakan, kegiatan di masing-masing daerah akan dibatasi sesuai dengan kebijakan, area yang secara konsisten menunjukkan bebas dari infeksi atau kematian akan diberi label putih, dan di area tersebut masjid dapat dibuka kembali dan salat Jumat bisa diadakan kembali.

Baca juga  Provinsi Banten Ditetapkan Status KLB Virus Corona, DPRD Banten: Kami Mendukung

Rouhani juga mengatakan label yang diberikan ke wilayah-wilayah di Iran bisa berubah sewaktu-waktu. Namun ia belum menentukan kapan aturan ini akan berlaku secara pasti. Disebutkan bisa berlaku dalam waktu segera sebagaimana dilansir Al Jazeera.

Wakil Menteri Kesehatan, Iraj Harirchi mengatakan dalam sebuah wawancara pada hari Minggu bahwa terdapat 116 wilayah di negara tersebut yang dipertimbangkan diberi label warna putih dan 134 wilayah yang diberi label warna kuning.

Seiring dengan longgarnya pembatasan kegiatan dan angka kematian yang berada di bawah 100 sejak 14 April 2020, masyarakat Iran kini mulai kembali ke pertokoan, pasar dan taman dalam sepekan terakhir. Namun angka kematian naik sebanyak 60 orang dalam 24 jam, menjadi total 5.710 orang, dan terdapat 90.481 kasus yang dikonfirmasi, menurut juru bicara kementerian Kesehatan, Kianush Jahanpur.

Baca juga  Jerussalem Post: Iran Mimpi Pimpin Dunia Islam dan Akan Terwujud

Untuk mengimbangi antara melindungi ekonomi dan melindungi kesehatan masyarakat, pemerintah Iran memutuskan tidak melakukan lockdown besar-besaran di kota-kota seperti yang dilakukan di negara lain. Tapi pemerintah Iran tetap memperpanjang penutupan sekolah-sekolah dan universitas serta melarang perkumpulan kebudayaan, agama dan olahraga.

Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif dikabarkan melakukan diskusi lewat panggilan telepon dengan Menteri Luar Negeri Uni Emirat Arab Abdullah bin Zayed Al Nahyan. Keduanya melakukan diskusi seputar penanganan melawan penyebaran virus Corona dan juga mengenai perkembangan kawasan, serta menyampaikan ucapan selamat menyambut bulan Ramadhan. (vi)

Komentar