oleh

Kasus Covid-19 Inggris Naik Hampir 27 Ribu dalam Sehari

LONDON, SUARADEWAN.com — Inggris mencatat lebih dari 1,3 juta kasus Covid-19 dan hampir 52 ribu orang telah meninggal. Namun, angka-angka ini hanya mencakup orang yang telah meninggal dalam 28 hari setelah dites positif virus corona dan tindakan lain menunjukkan jumlah kematian lebih tinggi.

Pada Sabtu (15/11), pemerintah mengumumkan 26.860 kasus lagi yang dikonfirmasi. Diperkirakan ada lebih banyak infeksi selama puncak pertama di musim semi. Akan tetapi kapasitas pengujian pada saat itu terlalu terbatas untuk mendeteksi jumlah kasus harian yang sebenarnya.

banner 1280x904

Kasus yang dikonfirmasi mulai meningkat lagi pada Juli, dengan tingkat pertumbuhan yang meningkat tajam pada September dan Oktober, dilansir BBC, Ahad (16/11).

Angka terbaru dari Kantor Statistik Nasional (ONS), yang melacak Covid-19 di masyarakat, menunjukkan peningkatan infeksi baru mungkin melambat. Sekitar satu dari 85 orang di rumah di Inggris terkena virus corona dalam sepekan yang berakhir 6 November, menurut angka ONS. Itu berarti sekitar 654 ribu orang dan naik sedikit dibandingkan pekan sebelumnya.

Di Wales, sekitar satu dari 85 (35.300 orang) terkena virus. Di Skotlandia, para pejabat mengatakan masih terlalu dini untuk mengatakan tingkat stabil, dengan sekitar satu dari 135 memiliki virus (sekitar 40 ribu orang).

Baca juga  Pernikahan Pangeran Harry-Meghan: Panduan lengkap untuk Anda

Namun di Irlandia Utara, tingkatnya diperkirakan akan mendatar sekitar satu dari 105 orang (sekitar 18 ribu orang). Jumlah kasus menunjukkan South East dan West Midlands telah mengalami peningkatan tertinggi dalam beberapa pekan terakhir.

Kematian telah meningkat lagi sejak awal September setelah puncak pertama mereka pada April. Pada Sabtu, pemerintah melaporkan 462 kematian baru. Di Inggris, ada 398 kematian baru. Skotlandia melaporkan 36 dan ada 20 kematian baru di Wales dan 8 di Irlandia Utara.

Aturan diubah selama musim panas untuk memasukkan kematian dalam total virus corona hanya jika terjadi dalam 28 hari setelah tes positif. Sebelumnya di Inggris, semua kematian setelah tes positif dimasukkan.

Inggris telah menyaksikan sebagian besar kematian di negaranya akibat Covid-19. Menggunakan batas 28 hari, ada lebih dari 45 ribu. Saat melihat jumlah kematian keseluruhan akibat virus corona, angka resmi menghitung kematian dengan tiga cara berbeda.

Angka pemerintah menghitung orang yang dites positif virus corona dan meninggal dalam 28 hari. Tapi ada dua ukuran lainnya, yang pertama mencakup semua kematian di mana virus corona disebutkan pada sertifikat kematian, bahkan jika orang tersebut belum dites virusnya. Angka terbaru menunjukkan ada lebih dari 61 ribu kematian pada 30 Oktober.

Baca juga  Jelang Pemilihan 8 Juni 2017 London Kembali Dihujani Teror

Pengukuran kedua menghitung semua kematian di atas dan di atas jumlah yang biasa pada sepanjang tahun, angka itu lebih dari 69 ribu pada 30 Oktober.

Angka terbaru yang tersedia dari ONS adalah untuk pekan terakhir bulan Oktober, yang menunjukkan ada 12.501 kematian yang terdaftar di Inggris. Sekitar 1.597 dari kematian ini melibatkan Covid-19 atau naik dari 1.126 pekan sebelumnya.

Kematian biasanya memang meningkat pada saat ini tahun ini. Akan tetapi data dari ONS dan rekan-rekannya di Skotlandia dan Irlandia Utara menunjukkan gelombang kedua virus telah mendorong tingkat kematian di atas rata-rata yang terlihat selama lima tahun terakhir.

Secara keseluruhan, angka tersebut masih jauh di bawah puncak 9.495 kematian yang tercatat dalam sepekan, yang dicapai pada 17 April lalu. (republika)

Komentar