oleh

Kabur Karena Stress, Pasien Positif Covid-19 di Konawe Utara Hanya Mau Dibujuk Bupati

KONAWE UTARA, SUARADEWAN.com — Pria berinisial U (36) pasien Covid-19 asal Konawe Utara yang melarikan diri dari RS Bahteramas Kendari, Senin (27/4/2020) akhirnya diamankan Pemda Konawe Utara, dibantu aparat kepolisian. Dirinya diamankan di wilayah perkebunan di Desa Kokapi, Kecamatan Sawa, Kabupaten Konawe Utara, Selasa (28/4/2020).

Dari informasi pihak keluarga, pasien itu ngotot tak ingin keluar menyerahkan diri jika tak dijemput bupati. Dia bertahan tinggal di dalam kebun yang berjarak sekitar 2 kilometer dari jalan poros Konawe Utara.

banner 1280x904

Detik-detik pengejaran pasien yang sudah 24 jam lebih melarikan diri itu berlangsung dramatis. Bupati Konawe Utara, Ruksamin, turun langsung membujuk pasien U agar kembali ke rumah sakit.

Bersama kepolisian, dia berupaya melakukan komunikasi dengan keluarga pasien hanya beberapa jam setelah dikabarkan lari. Dalam rekaman video yang beredar, pasien U dijemput rombongan mobil ambulans, salah satunya ada Bupati Konawe Utara.

Baca juga  Istana: Tak Cuma Kesehatan, Pemerintah Juga Prioritas Atasi Dampak Covid-19 Semua Sektor

Dalam video, tiga buah mobil yang terparkir di lokasi penuh semak belukar di pinggir hutan. Sejumlah perawat dengan APD lengkap terlihat menyemprot disinfektan terhadap U saat akan dibawa ke rumah sakit.

Bupati yang terlihat memakai masker dan kaos tangan karet standar penanganan Covid-19, juga mengantar U hingga ke mobil ambulans.

“Saya sempat bicara dengan dia, ternyata memang dia lari dari ruangan perawatan karena stres,” ujar Ruksamin, sesaat setelah mengevakuasi U ke dalam mobil ambulans.

Dia mengatakan, pasien U yang masuk RS lantaran ingin operasi luka bakar, tak mengira akan digabung dengan pasien positif Covid-19 lainnya. Sehingga, dia takut dan lari dari rumah sakit.

“Jadi, dia kami bujuk Alhamdulillah mau kembali ke rumah sakit,” ujar Ruksamin.

Bupati Konawe Utara (pakai rompi) membujuk pasien U (Ist)

Kronologi Larinya Pasien U

Baca juga  Kota Magelang Berhasil Kendalikan Kasus Covid-19

Awalnya, U masuk RS, Minggu (26/4/2020) karena luka bakar. Dia bersama salah seorang rekannya bernama Eliawan, terkena percikan bahan kimia dalam lokasi perusahaan tambang saat sedang bekerja.

Keduanya langsung dilarikan ke rumah sakit dan ditempatkan pada ruangan berbeda. Alasannya, U positif usai menjalani rapid test sehingga harus diberi perlakuan khusus.

Namun, pihak rumah sakit terkejut saat mengecek pasien keesokan harinya. Saat akan dilakukan tes swab, pria yang diketahui merupakan warga Konawe Utara itu, hilang dari kamar isolasi.

Menurut saksi yang dihubungi, pasien U saat sudah melarikan diri, singgah di rumah keluarganya di Kota Kendari. U bahkan sempat meminta ongkos mobil agar bisa kembali ke perusahaan tempatnya bekerja untuk mengambil motor miliknya yang disimpan dalam perusahaan. (lip)

Komentar