oleh

FPI Dibubarkan, Media-media Asing: FPI Organisasi Islam Garis Keras

JAKARTA, SUARADEWAN.com — Pembubaran organisasi Front Pembela Islam (FPI) ini turut menjadi perhatian media asing. Pemerintah Indonesia memutuskan melarang aktivitas dan menghentikan segala kegiatan FPI, Rabu (30/12) lalu.

Sejumlah media Singapura dan Malaysia menyoroti pemberitaan dilarangnya FPI berkegiatan lagi. Di antaranya,  seperti Channel News Asia, The Strait Times, dan The Star. Ketiganya menyebut FPI sebagai organisasi Islam garis keras.

banner 728x419

Media The Star menjelaskan silsilah dibentuknya FPI serta menjelaskan siapa pemimpin FPI, Rizieq Shihab (HRS0 di mata publik. Sementara itu, media Qatar, Aljazirah, memberitakan hal serupa. Pemberitaan juga diliput oleh media Jepang Nikkei Asia, serta tidak luput dari pemberitaan penyiaran Deutsche Welle (DW) dari Jerman.

Dalam artikelnya yang berjudul “Indonesia bans hardline Islamic Defenders’ Front”, Aljazirah juga mengutip FPI sebagai kelompok garis keras pembela Islam.

“Indonesia telah melarang kelompok garis keras yang kontroversial, tetapi berpengaruh secara politik, Front Pembela Islam, hampir tiga pekan setelah pemimpinnya ditangkap karena melanggar aturan virus korona,” demikian diwartakan Aljazirah.

Sementara itu dalam artikel yang berjudul “Indonesia bans militant Islamic Defender’s Front”, DW menggambarkan FPI sebagai kelompok militan. “Front Pembela Islam memiliki catatan panjang dalam merusak tempat hiburan malam dan melemparkan batu ke kedutaan-kedutaan Barat. Beberapa anggotanya telah divonis bersalah atas tuduhan terorisme,” tulis DW.

Baca Juga:  Kombes Merdisyam: Sidang Ahok (Besok) Akan Sangat Tinggi Eskalasinya

Pemberitaan dilarangnya FPI beraktivitas juga turut diliput oleh media asal Amerika Serikat (AS) seperti surat kabar New York Times, kantor berita Associated Press, dan kantor berita Reuters.

New York Times mewartakan pembubaran FPI dengan judul Indonesia Disbands Radical Islamic Group Over Charges of Violence. Media tersebut menggambarkan FPI sebagai kelompok Islam radikal.

“Front Pembela Islam garis keras dilarang oleh Pemerintah Indonesia dan diperintahkan untuk menghentikan semua kegiatannya. Hal ini dilakukan setelah kurang dari dua bulan pemimpinnya yang berapi-api Rizieq Shihab kembali dari pengasingan dna berjanji untuk memimpin revolusi moral,” demikian laporan New York Times.

Baca Juga:  Begini Silsilah Habib Rizieq Dengan Si Pitung Jagoan Betawi

Sementra itu media Israel, Israel Hayom menyoroti pemberitaan larangan kegiatan FPI dengan judul, Indonesia bans extremist Islamic Defenders Front group. Israel Hayom bahkan mendeskripsikan FPI sebagai kelompok Islam ekstremis dengan catatan panjang yang menyerang yang bukan agama Islam.

Pemerintah Indonesia resmi menetapkan FPI sebagai organisasi terlarang. Pembubaran tersebut tertuang dalam Surat Keputusan Bersama (SKB) yang ditandatangani enam menteri dan pimpinan lembaga dan mulai berlaku Rabu (30/12).

Dalih pembubaran FPI di antaranya, keterlibatan anggota FPI dalam terorisme dan tindak pidana. FPI kemudian dikatakan kerap melakukan razia dan penyisiran di tengah masyarakat. AD/ART FPI bertentangan dengan UU Ormas, Surat Keterangan Terdaftar FPI tidak diperpanjang, dan FPI melanggar UU Ormas soal prinsip menjaga persatuan. (rep)

Komentar

Berita Lainnya