China Minta Dewan HAM PBB Tak Campuri Urusan Penahanan 1000 Muslim Uighur

China Minta Dewan HAM PBB Tak Campuri Urusan Penahanan 1000 Muslim Uighur

AS-Cina Memanas, Indonesia Kena Dampaknya
Soal Korut, China Tantang Menlu AS
Pulang Dari China, Luhut Bawa ‘Ole-ole’ 310 Triliun Rupiah

JAKARTA, SUARADEWAN.com — China marah kepada Badan HAM PBB, yang melaporkan hingga 1.000 orang Uighur, yakni minoritas Muslim ditahan di Xinjiang. China meminta, agar Badan HAM PBB menghormati kedaulatan China dan tidak ikut campur atas kasus tersebut.

Diketahui pada Senin kemarin, Komisioner Badan HAM PBB, Michelle Bachelet melaporkan soal penahanan dan pelanggaran HAM terhadap minoritas Uighur yang terjadi di China, dan dilakukan sepengetahuan otoritas. Hal itu disampaikan Bachelet dalam pidatonya di rapat watchdog HAM PBB di Jenewa, Swiss.

Baca juga  Perjuangan Muslim Uighur Yang Diperlakukan Layaknya Musuh Negara

Mantan pemimpin Chile itu juga mendesak China, untuk memberi izin kepada kelompok pemantau dan watchdog masuk ke area barat China, untuk melakukan penyelidikan di sana. PBB, kata dia, harus turun tangan.

“Bachelet, seharusnya paham prinsip tak ikut campur dalam Piagam PBB,” kata Juru Bicara Kementerian Luar Negeri China, Geng Shuang, sebagaimana dikutip dari laman Aljazeera, Rabu 12 September 2018.

Baca juga  Xianjiang Jadi Penopang Utama Ambisi China Bangun Jalur Sutera Modern

Geng mengatakan, Bachelet harus menghormati kedaulatan China dengan objektif dan tak boleh hanya mendapatkan sumber dari satu pihak.

Diketahui beberapa hari terakhir, laporan Badan HAM PBB memang menyoroti penahanan hingga 1.000 Muslim Uighur di China. Sementara itu, Bachelet juga menekankan bahwa bangsa Uighur mengalami tekanan, baik dalam hal kebebasan individu, termasuk mengalami pengetatan dalam hal menjalankan ibadah dan agamanya.

COMMENTS