oleh

Aksi Kampanye Damai Tercoreng, SBY-Zulhaf Memilih Walk-Out

JAKARTA, SUARADEWAN.com – Kampanye Damai yang diadakan oleh KPU di Silang Monas, Jakarta, Minggu (23/9) diwarnai aksi yang tak mengenakkan oleh sejumlah pendukung pasangan capres-cawapres Jokowi-Ma’aruf Amin.

Hal tersebut, lantaran dalam surat undangan yang disampaikan KPU agar tidak ada yang boleh membawa alat peraga kampanye selain bendera partai, justru dicoreng oleh pendukung calon petahana sendiri. Akibat aksi tersebut, Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) dan Ketua Umum PAN Zulkifli Hasan memutuskan untuk tidak mengikuti karnaval kampanye damai hingga selesai.

kecewa dengan beberapa pendukung Joko Widodo-KH Ma’ruf Amin yang membawa alat peraga kampanye selain bendera partai. “Pak SBY merasa tidak nyaman ketika rombongan kami melintas mengikuti karnaval,” kata Ketua DPP Partai Demokrat Ferdinand Hutahaean di Silang Monas, Jakarta, Ahad (23/9).

Baca juga  Jelang Pilkada, SBY Imbau Untuk Memilih yang Terbaik

Ferdinand mengatakan SBY merasa diperlakukan tidak adil lantaran sejumlah pendukung calon presiden dan calon wakil presiden Joko Widodo – KH Ma’ruf membawa alat peraga selain yang disediakan oleh Komisi Pemilihan Umum (KPU) selaku panitia. SBY dan Zulkifli Hasan pun akhirnya melancarkan protes dengan meninggalkan Monas lebih dulu.

“Dari KPU jelas dari edaran yang kami terima adalah tidak tidak boleh membawa alat peraga kampanye karena semua disediakan oleh KPU, dan kami mengikuti aturan itu ternyata yang lain tidak diikuti, dan kami merasa terjebak di dalam euforia permainan ini sekelompok pendukung Pak Jokowi,” tegas Ferdinand.

Sebelumnya berdasarkan pantauan Republika, SBY dan Zulkifli Hasan tampak satu mobil. Di sebelah kanan rombongan terdapat rombongan massa membawa bendera Projo.

Baca juga  Didemo Mahasiswa, SBY Curhat di Twitter

Sejumlah massa tersebut meneriaki ‘Jokowi Satu Kali Lagi’. Mendengar itu SBY dan Zulkifli bersama Agus Harimurti Yudhoyono (AHY)  Edhie Baskoro, dan Sekjen PAN Eddy Soeparno akhirnya memutuskan untuk turun dari mobil golf dan memilih berjalan kaki kembali ke arah panggung utama.

“Demokrat tertib sesuai aturan, tapi yang lain sudah berkampanye,” kata SBY kepada arak-arakan Partai Demokrat.

Untuk diketahui Komisi Pemilihan Umum (KPU) menggelar karnaval kampanye damai di silang Monas, Jakarta, Ahad (23/9). Dalam karnaval tersebut dihadiri oleh dua pasangan calon presiden dan calon wakil presiden dan sejumlah petinggi partai politik. (aw/rep)

sumber: republika.co.id