oleh

Airlangga: Kampanye Pilkada Harus Taat Protokol Kesehatan Covid-19

JAKARTA, SUARADEWAN.com — Ketua Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN), Airlangga Hartarto, meminta kepada seluruh calon kepala daerah tetap memperhatikan protokol kesehatan Covid-19 saat melaksanakan kampanye Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada). Hal itu perlu dilakukan meminimalisir terjadinya penyebaran Covid-19.

“Pemerintah melihat berbagai kegiatan masyarakat termasuk untuk kampanye perlu didorong terutama untuk menjaga jarak dan menghindari kerumunan dalam konteks pilkada ini tentu perlu diperhatikan lebih kuat,” kata dia dalam video conference di Jakarta, Jumat (11/7).

banner 1280x904

Dia pun mendorong agar seluruh kepala daerah ikut serta mensosialisasikan kepada calon-calon kepala daerah apa yang sudah diputuskan di dalam PKPU untuk terus menjaga protokol kesehatan.

Sebelumnya, Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian mengungkap, calon kepala daerah yang akan bertarung di Pilkada 2020 harus menandatangani pakta integritas mematuhi protokol kesehatan. Hal ini sebagai langkah mencegah terjadinya klaster Covid-19 dengan menciptakan kerumunan saat tahapan Pilkada.

Baca juga  Kemendagri: Pilkada Serentak Dapat Gerakkan Perekonomian Daerah Yang Lesu Karena Covid-19

“Selama ini pakta integritas Pilkada dan pemilu biasanya hanya Pilkada damai, siap menang siap kalah. Makanya ini ditambahkan lagi, dengan kepatuhan kepada protokol Covid-19 baik yang diatur dalam PKPU maupun aturan lainnya,” ujar Tito ketika rapat kerja dengan Komisi II DPR RI, Kamis (10/9).

Tito menuturkan, pakta integritas itu juga bisa menjadi jaminan calon kepala daerah yang bertarung di Pilkada tak melanggar protokol kesehatan Covid-19. Bisa saja diatur dalam pakta integritas peserta Pilkada 2020 siap didiskualifikasi jika terbukti melanggar protokol kesehatan.

“Mungkin nanti ada materi lain yang dimasukkan. Soal bagaimana kalau dalam pakta integritas tersebut, para kontestan sanggup mematuhi. Kalau ternyata tidak mematuhi, mereka siap untuk didiskualifikasi, jika terbukti melalui investigasi Bawaslu bahwa memang sengaja mengumpulkan massa, bukan karena spontanitas. Atau bisa juga melalui sistem pembuktian dari UU kesehatan oleh Polri,” jelas Tito.

Baca juga  DPR Minta Penyelenggara Pemilu Tindak Tegas Paslon Pelanggar Protokol di Pilkada 2020

Ditegakkan

Selain itu, untuk pengaturan kepatuhan protokol kesehatan Covid-19, Kemendagri mendorong kepala daerah membuat Perda atau Perkada. Dia mengatakan, saat ini sudah ada 33 provinsi memiliki aturan tersebut dan 174 oleh pemerintah kabupaten/kota. Aturan tersebut agar Satpol PP bisa menegakkan aturan protokol kesehatan saat tahapan Pilkada.

“Ada 87 yang belum ini yang terus kita dorong. Perda Perkada ini sangat penting karena penegak ini overlapping antara kegiatan penanganan covid secara nasional dengan pilkada, sehingga regulasi yang diatur di dalam aturan pilkada mungkin ada yang tidak terjangkau bisa dicover dengan regulasi yang lain dan oleh penegak yang lain,” jelas Tito. (Sumber: Merdeka.com)

Komentar