Kiai Ma’ruf: Keberangkatan Yahya Staquf ke Israel tidak Didukung MUI dan NU

SHARE:

Kiai Ma’ruf: Keberangkatan Yahya Staquf ke Israel tidak Didukung MUI dan NU
Yahya Staquf, Anggota Dewan Pertimbangan Presiden (Wantimpres)/ Sekretaris Jenderal organisasi Muslim Indonesia Nahdlatul Ulama
The Early Day Motion, Gerakan Parlemen Inggris Tolak Penjualan Senjata ke Israel
Pemimpin Dunia Kutuk Kekerasan Militer Israel yang Tewaskan Sedikitnya 58 Orang di Gaza
Gonzalo Higuain Dukung Pembatalan Laga Argentina Vs Israel

JAKARTA, SUARADEWAN.com — Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia (MUI), KH Ma’ruf Amin mengatakan, keberangkatan Yahya Cholil Staquf ke Israel merupakan tanggung jawab pribadi dan tidak terkait dengan MUI serta Nadhatul Ulama (NU).

“Keberangkatan Yahya Staquf tidak ada kaitannya dengan MUI dan juga NU. Kami tidak mendukung. Kalau ditanya alasannya, silahkan tanya kepada yang bersangkutan mengapa melakukan hal itu (berangkat ke Israel),” ujar Ma’ruf dalam konferensi pers di Jakarta, Selasa (12/6).

Dia menegaskan, MUI konsisten membela Palestina. Sama halnya dengan sikap pemerintah dan juga negara-negara yang tergabung dalam Organisasi Kerja Sama Islam (OKI). Ma’ruf juga menegaskan bahwa MUI mengakui Yerusalem sebagai Ibu Kota dari Palestina.

Baca juga  Kedutaan Besar AS di Yerusalem Resmi Dibuka, 32 Negara Hadir

Ma’ruf menekankan bahwa seharusnya upaya diplomasi tidak dilakukan oleh perorangan, namun oleh Kemenlu. MUI sendiri tidak punya hak untuk menindak.

“Nanti akan dilihat, seberapa mengganggunya keberangkatan Yahya ini. MUI tidak punya hak untuk menindak, kami serahkan sepenuhnya pada NU,” kata dia.

Yahya Staquf diundang menjadi pembicara dalam seminar internasional yang diprakarsai American Jewish Committee (AJC) di Israel. Kemenlu juga menegaskan kehadiran Staquf merupakan tanggung jawab pribadi.

“Itu inisiatif sendiri, tanggung jawab sendiri. Seberapa jauh pengaruhnya, terhadap upaya Kementerian Luar Negeri (Kemenlu). Apakah memperlancar upaya Kemenlu dalam mengupayakan perdamaian dengan tetap agar menjaga agar Palestina menjadi negara yang merdeka dan berdaulat atau justru mengganggu nanti akan dilihat.”

Baca juga  Tak Ada Hubungan Diplomatik, Pengibaran Bendera Israel di Jayapura Dikecam

Gerakan Fatah menganggap partisipasi cendekiawan Muslim Indonesia Yahya Cholil Staquf (Gus Yahya) pada konferensi hubungan Yahudi-Amerika di Yerusalem sebagai kejahatan terhadap Yerusalem, Palestina, dan Muslim di dunia. Fatah berpendapat duduk bersama penjajah Israel sama dengan melawan rakyat Palestina.

“Partisipasi Yahya Staquf, sekretaris jenderal organisasi Muslim Indonesia Nahdlatul Ulama, pada konferensi ini di Yerusalem yang diduduki adalah pengkhianatan terhadap agama, al-Aqsha dan kebangkitan, rakyat Palestina, dan negara-negara Arab dan Islam,” kata juru bicara Fatah Osama al-Qawasmi dalam sebuah pernyataan, dilaporkan Palestinow, Selasa (12/6). (Sumber : Antara)

REKOMENDASI UNTUK ANDA

COMMENTS