WP-MagOne-728x90

Kapal Selam Mini Indonesia Dinilai Efektif Jaga Kedaulatan Perairan Sebagai Poros Maritim Dunia

SHARE:

Kapal Selam Mini Indonesia Dinilai Efektif Jaga Kedaulatan Perairan Sebagai Poros Maritim Dunia
Bila Memiliki Anggaran, Pemerintah Indonesia Disarankan Untuk Belanja F-16 Block 72
Benahi Alutsista, Indonesia Siap Jadi Poros Maritim Dunia

JAKARTA, SUARADEWAN.com – Rencana Kementerian Pertahanan (Kemhan) membangun kapal selam mini dianggap efektif dan memiliki nilai strategis dalam menjaga kedaulatan perairan, dari ancaman kapal-kapal asing, sekaligus mewujudkan Indonesia sebagai Poros Maritim Dunia.

”Iya, nilai strategisnya sangat tinggi. Kapal selam mini memiliki fungsi asasi sebagai kapal pengintai yang sulit dideteksi oleh kapal permukaan,” kata Dekan Fakultas Manajemen Pertahanan (FMP) Universitas Pertahanan (Unhan) Laksda TNI DR Amarulla Octavian, Senin (31/7/2017).

Kita kata Amarulla, membutuhkan kapal selam mini untuk pengintaian jauh di luar Zona Ekonomi Ekslusif (ZEE) untuk memantau gerakan kapal-kapal permukaan asing atau pangkalan Angkatan Laut negara lain.

“Jadi, filosofis kapal selam berbeda dengan kapal permukaan. Kapal selam selalu untuk intai taktis dan intai strategis, sedangkan kapal permukaan salah satu tugasnya menjaga perairan,” ujar

Dijelaskan Amarulla, Poros Maritim Dunia merupakan visi pemerintah Indonesia yang mendapat apresiasi dunia. Bahkan visi itu disejajarkan dengan inisiatif pemerintah Cina dengan One Belt One Road. Inti dari Poros Maritim Dunia yaitu menghubungkan Samudera Hindia dan Samudera Pasifik sebagai jalur perdagangan laut internasional.

”Untuk mewujudkannya, maka pemerintah telah membangun konektivitas internal, yaitu membangun enam pelabuhan internasional yang berada di perairan internal mulai dari Belawan, Jakarta, Surabaya, Makassar, Bitung dan Sorong,” jelasnya.

Lalu selanjutnya, tambah Amarulla, yang perlu dibangun pemerintah Indonesia adalah konektivitas eksternal yakni, membangun pelabuhan internasional yang berbatasan dengan Samudera Hindia dan Samudera Pasific, yakni pelabuhan di Sabang, Padang, Bengkulu, Cilacap, Kupang, Tarakan, Biak dan Merauke.

”Jadi yang harus dilakukan oleh Kemhan dan TNI AL adalah mendukung program pemerintah membangun berbagai fasilitas pangkalan-pangkalan TNI AL yang bertanggung jawab atas keamanan laut. Semua perairan di pelabuhan-pelabuhan internasional konektivitas internal dan konektivitas eksternal yang tadi sudah dibahas,” pungkasnya. (fn)

25000onon

COMMENTS

Ikuti kami di media sosial

Please Like and Follow