Bom Surabaya Akan Naikkan Kesadaran Pengusaha Asuransikan Aset Bangunan

SHARE:

Bom Surabaya Akan Naikkan Kesadaran Pengusaha Asuransikan Aset Bangunan
Ilustrasi Gedung di Jakarta
Penjualan Lesu, Hypermart Terlambat Bayar Utang Ke Supplier
Indonesia Didaulat Ekonomi Terkuat ke 5
Presiden Jokowi: Membangun Negara Besar Tidak Bisa Secara Instan

JAKARTA, SUARADEWAN.com – Ketua Dewan Pengurus Konsorsium Pengembangan Industri Asuransi Indonesia Terorisme-Sabotase atau KPIAI-TS Robby Loho mengatakan terjadinya kembali teror bom diperkirakan meningkatkan kesadaran pengusaha mengasuransikan aset bangunannya. Pernyataan Robby itu menanggapi tiga ledakan bom di Surabaya pada Ahad, 13 Mei 2018.

Robby menyebutkan meningkatnya peristiwa dari tindak terorisme dan sabotase akhir-akhir ini akan meningkatkan kewaspadaan pemilik properti, khususnya high rise building. “Kalau lagi tidak ada kejadian, cepat lupa. Nanti, kalau ada kejadian, baru ingat lagi,” ucapnya, Ahad.

Tak hanya ancaman terorisme, menurut Robby, perhelatan agenda politik hingga 2019 juga bakal memicu kenaikan penerimaan premi. Adanya agenda pemilihan umum untuk kepala daerah dan pemilihan umum presiden tahun depan akan meningkatkan pemasaran produk tersebut.

Baca juga  Menkeu Sebut Ekonomi Dunia Alami Ketidakpastian Akibat Dua Negara

Roby, yang juga menjabat Direktur Utama PT Maskapai Reasuransi Indonesia Tbk (Marein), menuturkan produk asuransi terorisme dan sabotase ini merupakan tambahan dari produk asuransi properti. Produk ini memberikan proteksi tertanggung dari risiko kerusakan properti akibat aksi terorisme dan sabotase.

Selain itu, kata Roby, saat ini produk tersebut telah diperluas dengan risiko atas kerugian finansial atau lost of profit (LoP). “Misalnya pengelola hotel karena peristiwa terorisme mesti berhenti beroperasi. LoP menanggung kerugian akibat itu,” ujarnya.

Baca juga  Realisasi Baru 36,37 Persen, Belanja Modal Menumpuk Di Akhir Tahun

Sebelumnya Ketua Komite Tetap Kamar Dagang dan Industri Indonesia atau Kadin Bob Azam menyatakan keyakinannya bahwa penanganan kepolisian yang cepat tidak akan membuat teror bom Surabaya berdampak pada pasar modal dan pasar uang.

“Setelah aparat menangkap dan segera memproses pelaku yang bertanggung jawab, pasar modal dan pasar uang tidak terganggu,” ucap Bob kepada Tempo, Ahad, 13 Mei 2018.

Lebih jauh, Bob berharap tragedi bom Surabaya tersebut tidak menghambat kegiatan perekonomian. Karena itu, dia menuturkan pelaku pengeboman tersebut harus segera diusut. Dia yakin kepolisian dapat menangani kasus ini dengan segera. (tmp)

REKOMENDASI UNTUK ANDA

COMMENTS